Tata Cara Mandi Junub yang Baik dan Benar

Tata Cara Mandi Junub yang Baik dan Benar
Tata Cara Mandi Junub yang Baik dan Benar | www.popbela.com

Mandi Junub Wajib Dilakukan dengan Benar

Dalam Islam, kita diwajibkan untuk melakukan sholat dalam keadaan suci baik dari hadast kecil dan hadast besar. Hadast kecil bisa dihilangkan dengan berwudhu, namun hadast besar harus disucikan dengan mandi besar.

Mandi junub sendiri harus dilakukan untuk membersihkan diri dan harus segera dilakukan. Namun, masih banyak yang belum tahu tata cara mandi wajib yang benar.

Berikut Cara Niat Mandi Besar Hingga Tata Cara Mandi yang Benar

Di bawah ini merupakan doa mandi junub atau mandi wajib, alasan dan tutorial lengkapnya. Penasaran? Simak di bawah ini!

Tata Cara Mandi Junub yang Baik dan Benar
Alasan mandi wajib | www.popbela.com

Alasan Mandi Wajib

Sebelum kamu tahu cara mandi wajib atau mandi junub, ada baiknya kamu tahu penyebab mandi besar. Menurut para ahli agama, ada lima alasan yang membuat kamu wajib mandi besar.

1. Keluarnya mani dengan syahwat.

Dalill bahwa keluarnya mani mewajibkan untuk mandi adalah firman Allah Ta’ala,

وَإِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا

Dan jika kamu junub maka mandilah.” (QS. Al Maidah: 6)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تَقْرَبُوا الصَّلَاةَ وَأَنْتُمْ سُكَارَى حَتَّى تَعْلَمُوا مَا تَقُولُونَ وَلَا جُنُبًا إِلَّا عَابِرِي سَبِيلٍ حَتَّى تَغْتَسِلُوا

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, (jangan pula hampiri mesjid) sedang kamu dalam keadaan junub, terkecuali sekedar berlalu saja, hingga kamu mandi.” (QS. An Nisa’: 43)

Menurut jumhur (mayoritas) ulama, yang menyebabkan seseorang mandi wajib adalah karena keluarnya mani dengan memancar dan terasa nikmat ketika mani itu keluar. Jadi, jika mani tersebut keluar tanpa syahwat seperti ketika sakit atau kedinginan, maka tidak ada kewajiban untuk mandi.

Berbeda halnya dengan ulama Syafi’iyah yang menganggap bahwa jika mani tersebut keluar memancar dengan terasa nikmat atau pun tidak, maka tetap menyebabkan mandi wajib. Namun pendapat yang lebih kuat adalah pendapat jumhur (mayoritas) ulama.

2. Bertemunya dua kemaluan walaupun tidak keluar mani.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا جَلَسَ بَيْنَ شُعَبِهَا الأَرْبَعِ ثُمَّ جَهَدَهَا ، فَقَدْ وَجَبَ الْغَسْلُ

Jika seseorang duduk di antara empat anggota badan istrinya (maksudnya: menyetubuhi istrinya , pen), lalu bersungguh-sungguh kepadanya, maka wajib baginya mandi.” (HR. Bukhari no. 291 dan Muslim no. 348)

Di dalam riwayat Muslim terdapat tambahan,

وَإِنْ لَمْ يُنْزِلْ

“Walaupun tidak keluar mani.”

Imam Asy Syafi’i rahimahullah menyebutkan yang dimaksud dengan “junub” dalam bahasa Arab dimutlakkan secara hakikat pada jima’ (hubungan badan) walaupun tidak keluar mani.

Jika kita katakan bahwa si suami junub karena berhubungan badan dengan istrinya, maka walaupun itu tidak keluar mani dianggap sebagai junub. Demikian nukilan dari Ibnu Hajar Al Asqolani dalam Fathul Bari.

3. Ketika berhentinya darah haid dan nifas.

Dalil mengenai hal ini adalah hadits ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata pada Fathimah binti Abi Hubaisy,

فَإِذَا أَقْبَلَتِ الْحَيْضَةُ فَدَعِى الصَّلاَةَ وَإِذَا أَدْبَرَتْ فَاغْسِلِى عَنْكِ الدَّمَ وَصَلِّى

Apabila kamu datang haidh hendaklah kamu meninggalkan shalat. Apabila darah haidh berhenti, hendaklah kamu mandi dan mendirikan shalat.” (HR. Bukhari no. 320 dan Muslim no. 333).

4. Orang kafir yang masuk Islam.

Mengenai wajibnya hal ini terdapat dalam hadis dari Qois bin ‘Ashim radhiyallahu ‘anhu,

أَنَّهُ أَسْلَمَ فَأَمَرَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَغْتَسِلَ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ

Beliau masuk Islam, lantas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkannya untuk mandi dengan air dan daun sidr (daun bidara).” (HR. An Nasai no. 188, At Tirmidzi no. 605, Ahmad 5/61. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

5. Karena kematian.

Dalill mengenai wajibnya memandikan si mayit di antaranya adalah perintah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Ummu ‘Athiyah dan kepada para wanita yang melayat untuk memandikan anaknya,

اغْسِلْنَهَا ثَلاَثًا أَوْ خَمْسًا أَوْ أَكْثَرَ مَنْ ذَلِكَ إِنْ رَأَيْتُنَّ ذَلِكَ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ

Mandikanlah dengan mengguyurkan air yang dicampur dengan daun bidara tiga kali, lima kali atau lebih dari itu jika kalian anggap perlu dan jadikanlah yang terakhirnya dengan kafur barus (wewangian).” (HR. Bukhari no. 1253 dan Muslim no. 939).

Berdasarkan kaedah ushul, hukum asal perintah adalah wajib. Sedangkan tentang masalah ini tidak ada dalil yang memalingkannya ke hukum sunnah (dianjurkan). Kaum muslimin pun telah mengamalkan hal ini dari zaman dulu sampai saat ini.

Baca juga: Jangan Takut Mandi Air Dingin, Ini 5 Manfaat yang Bisa Kamu Dapetin

Tata Cara Mandi Junub yang Baik dan Benar
Doa niat mandi besar secara umum | www.wajibbaca.com

Doa Niat Mandi Besar

1. Doa niat mandi besar secara umum

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ الْحَدَثِ اْلاَكْبَرِ فَرْضًا ِللهِ تَعَالَى

“Nawaitul Ghusla Lifraf il Hadatsil Akbarii FardhalLillahi Ta’aala”

Yang artinya: saya niat mandi wajib untuk mensucikan hadast besar fardhu karena Allah ta’aala.

2. Niat dan doa mandi besar setelah haid.

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ الْحَيْضِ ِللهِ تَعَالَى

“Nawaitul Ghusla Lifraf il Hadatsil Haidil Lillahi Ta’ala.”

Arti bacaan niat mandi wajib setelah haid:

“Aku niat mandi wajib untuk mensucikan hadast besar dari haid karena Allah Ta’ala.”

3. Niat dan doa mandi junub setelah nifas.

Nifas adalah keluarnya darah dari rahim seorang wanita karena melahirkan atau setelah melahirkan. Darah nifas akan selalu keluar selama kurang lebih 40 hari setelah melahirkan.

Bacaan doa mandi besar setelah nifas dalam bahasa arab adalah,

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ النِّفَاسِ ِللهِ تَعَالَى

“Nawaitul Ghusla Liraf il Hadatsil Nifasi Lillahi Ta’ala.”

Arti bacaan niat mandi besar setelah nifas:

“Aku niat mandi wajib untuk mensucikan hadast besar dari nifas karena Allah ta’ala”

Baca juga: 8 Seleb Korea yang Ternyata Ketauan Jarang Mandi

Tata Cara Mandi Junub yang Baik dan Benar
Cara mandi junub yang benar sesuai tuntunan agama Islam | islam.nu.or.id

Cara Mandi Junub yang Benar Sesuai Tuntunan Agama Islam

Setelah mengetahui doa dan niatnya, saatnya kita masuk tata cara mandi wajib yang benar. Langkah-langkahnya cukup sederhana.

1. Baca niat mandi wajib atau mandi junub.

Membaca doa niat di awal-awal hukumnya wajib. Doa niat inilah yang membedakan mandi wajib dan mandi biasa. Cara membaca doa niat mandi wajib ini bisa dalam hati atau bersuara.

2. Bilas telapak tangan sebanyak 3 kali, kemudian lanjutkan dengan membersihkan dubur dan alat kemaluan.

Agar sesuai sunnah Rasulullah, mencuci tangan ini bisa dilakukan sampai 3 kali. Hal ini bertujuan agar tangan bersih dan terhindar dari najis.

3. Bersihkan kemaluan berikut kotoran yang menempel di sekitarnya.

Bersihkan dengan tangan kiri. Bagian tubuh yang biasanya kotor dan tersembunyi tersebut adalah bagian kemaluan, dubur, bawah ketiak, pusar dan lain–lain.

4. Cuci tangan dengan menggosok-gosoknya dengan tanah atau sabun.

Setelah membersihkan bagian tubuh yang kotor dan tersembunyi, tangan perlu dicuci ulang. Caranya mengusap-usapkan tangan ke tanah atau tembok kemudian dibilas air langsung atau dicuci dengan sabun baru dibilas.

5. Wudhu.

Lakukan gerakan wudhu yang sempurna seperti ketika kita akan salat, dimulai dari membasuh tangan sampai membasuh kaki.

6. Masukkan tangan ke dalam air, kemudian seka pangkal rambut dengan jari-jari tangan sampai menyentuh kulit kepala.

Jika sudah, guyur kepala dengan air sebanyak 3 kali. Pastikan pangkal rambut juga terkena air. Bilas seluruh tubuh dengan mengguyurkan air. Dimulai dari sisi yang kanan, lalu lanjutkan dengan sisi tubuh kiri.

Saat menjalankan tata cara mandi wajib, pastikan seluruh lipatan kulit dan bagian tersembunyi ikut dibersihkan.

Baca juga: 7 Hal Berikut Ternyata Bisa Dilakukan di Kamar Mandi Lho!

Artikel Lainnya

Itu tadi tata cara mandi wajib yang benar. Dengan begini, kamu sekarang tahu bagaimana cara membersihkan diri untuk menghilangkan hadast besar. Semoga bermanfaat!

Tags :