Fakta Kekejaman Terhadap Buaya di Balik Kemewahan Tas Hermes

fakta kejam tas hermes
www.keepo.me

Kekejaman manusia demi kemewahan yang fana

Bagi kalangan wanita siapa yang tidak tahu brand Hermes. Hampir banyak wanita khususnya kalangan atas sangat menyukai produk-produk mewah brand Hermes. Dan bahkan produknya diburu untuk dijadikan investasi jangka panjang.

Namun kamu harus tahu bagaimana cara produk mereka dibuat dengan melakukan penyiksaan terhadap hewan.

Baca Juga: Dengan Tangan Kosong, Kakek Ini Berhasil Selamat Setelah Duel dengan Buaya

fakta kejam tas hermes
PADENGA, lokasi peternakan buaya yang mensuplai kulit buaya | www.keepo.me

Tahun 2015, kekejaman terhadap hewan dalam pembuatan tas Hermes diungkap organisasi perlindungan hewan, PETA (People for the Ethical Treatment of Animals).

Salah seorang anggota yang menyamar berhasil mendapatkan bukti video kekerasan terhadap aligator dan buaya yang akan diambil kulitnya untuk dijadikan sejumlah produk merek asal Prancis itu.

Pengambilan gambar tersebut dilakukan di dua pabrik peternakan, yakni di kota Texas, Amerika Serikat dan negara Zimbabwe.

Baca Juga: Beredar Foto Bangkai Buaya Raksasa Terapung di Sungai Kayan, Netizen Malah Sibuk Bahas ‘Anunya’

fakta kejam tas hermes
Akses masuk peternakan | www.keepo.me

"Kami mengambil 42 ribu kulit setiap tahunnya. Jadi kami adalah produsen kulit buaya terbesar di dunia. Kami menyuplai perusahaan di Prancis yaitu Hermes," ujar Direktur Operasional Padenga, Charles Boddy.

fakta kejam tas hermes
Situasi peternakan buaya | www.keepo.me

Dari video terlihat jika hewan-hewan malang itu dipelihara di lingkungan yang tidak sehat. Mereka disimpan di sebuah kolam dari beton yang airnya penuh dengan kotoran.

Tak hanya itu saja, kekejaman yang lebih parah terjadi saat mereka akan diambil kulitnya. Terlihat bila para buaya dan aligator langsung ditusuk dengan pisau dalam keadaaan yang sepertinya masih sadar.

Dikutip dari situs Mirror, hal tersebut dilakukan karena alat penyetrum yang biasanya digunakan untuk melumpuhkan mereka tidak bisa ditemukan.

Baca Juga: Buaya Australia Diduga Migrasi Seberangi Samudra Hindia Dekati Indonesia, Ilmuwan Beberkan Buktinya

fakta kejam tas hermes
Prosedur pengambilan kulit buaya yang sangat tidak layak. Dilakukan dengan buaya masih hidup. | www.keepo.me

Setelah itu, hewan-hewan tersebut juga terlihat dilempar ke dalam sebuah tangki es yang penuh darah. Tubuh buaya dan alligator pun masih terlihat bergerak-gerak yang artinya kemungkinan mereka masih hidup dan sedang menderita.

Tas hermes kejam ke buaya
www.keepo.me

"Orang-orang membayar ratusan poundsterling untuk aksesori itu, tapi reptil dalam pabrik yang kejam dan menjijikkan ini harus membayar harga yang paling nyata. Pengungkapan PETA terhadap penyediaan Hermes di Amerika Serikat dan Afrika mengungkapkan bahwa dalam setiap jam tangan Hermes dan tas Birkin berarti ada makhluk yang mengalami kehidupan menyedihkan," kata direktur Peta, Mimi Bekhechi.

PETA pun mengharapkan agar Hermes berhenti menggunakan kulit buaya sebagai material dari produknya. Namun jika tidak bisa, disarankan agar para pekerja memastikan bila hewan-hewan tersebut sudah mati sebelum disayat. Terkait dengan tuduhan penyiksaan terhadap hewan tersebut, Hermes mengaku akan menindaklanjuti kasus ini jika terbukti ada yang menyalahi prosedur.

fakta kejam tas hermes
Tas Hermes kulit buaya | www.keepo.me

"Semua kulit yang digunakan Hermes bersumber dari peternakan di mana Hermes menuntut kondisi pertanian terbaik yang sesuai dengan peraturan internasional. Aturan-aturan ini dibuat di bawah naungan PBB yang bermanfaat bagi perlindungan buaya. Hermes terus memverifikasi semua prosedur. Setiap oknum akan ditangani dan dikenakan sanksi," jelas salah satu juru bicara Hermes.

Artikel Lainnya

Bagaimana tanggapanmu mengenai fenomena ini?

Tags :