Jangan Buru-buru Resign, Coba Renungkan 5 Pertanyaan Penting Ini Dulu Biar Nanti Nggak Nyesel

Jangan Buru-buru Resign, Coba Renungkan 5 Pertanyaan Penting Ini Dulu Biar Nanti Nggak Nyesel
https://www.popbela.com/career/working-life/didy/yakin-mau-resign-jawab-dulu-6-pertanyaan-penting-ini

Jangan terburu-buru ngasih surat resign, pikirkan dulu baik-baik.

Dalam dunia kerja, resign itu udah jadi sesuatu yang biasa ditemui. Hal ini dibuktikan lewat data yang menunjukkan bahwa di Asia, 38 persen karyawan secara aktif mencari pekerjaan. Di Amerika dan Eropa, jumlahnya bahkan makin tinggi yakni mencapi 60 persen karyawan berusaha buat mencari pekerjaan baru. Dengan jumlah yang segitu banyak, nggak heran kalo banyak orang yang resign dari satu tempat ke tempat lain, bahkan sampai ada istilah "kutu loncat". Akan tetapi mengambil keputusan buat resign haruslah matang. Jangan sampai keinginanmu buat resign dan cari kerjaan baru hanyalah emosi sesaat. Nah, biar kamu lebih yakin sama keputusanmu sendiri, coba deh jawab beberapa pertanyaan ini. Kamu mungkin akan terbantu buat menentukan apa yang terbaik buat dirimu sendiri. Apakah beneran harus resign atau lebih baik bertahan dulu?

1.

Apa yang kamu rasakan tiap pagi?

Jangan Buru-buru Resign, Coba Renungkan 5 Pertanyaan Penting Ini Dulu Biar Nanti Nggak Nyesel

Mulai pertanyaan buat diri sendiri saat kamu baru bangun tidur. "Apa sih yang kamu rasain tiap pagi?". Apakah kamu semangat banget buat beraktivitas atau kamu malah males, lesu, capek, dan ngerasa kenapa harus kerja. Jawab sejujur-jujurnya. Kalo jawabannya adalah yang kedua dan kamu udah ngerasain itu selama 2 bulan lebih, itu tandanya kamu udah nggak bisa menikmati kerjaanmu sekarang.

2.

Mungkin nggak kamu ngubah situasi di kantor?

Jangan Buru-buru Resign, Coba Renungkan 5 Pertanyaan Penting Ini Dulu Biar Nanti Nggak Nyesel

Coba deh kamu renungkan lagi sebenernya apa yang bikin kamu jadi terbebani? Apakah rekan kerja, bos, kerjaan atau ada hal lainnya? Kalo udah ketemu jawabannya, coba deh buat ngubah situasi yang kamu alami. Misalnya aja terkait rekan kerja yang nggak bisa diajak kerjasama. Coba diobrolin dulu atau lakukan sesuatu siapa tahu bisa ngubah kondisi. Kalo kamu udah usaha maksimal tapi nggak ngubah apapun, itu artinya kamu emang udah nggak cocok sama lingkungan kerjamu. 

Baca Juga:

3.

Apakah kerjaanmu sekarang udah sejalan sama tujuanmu?

Jangan Buru-buru Resign, Coba Renungkan 5 Pertanyaan Penting Ini Dulu Biar Nanti Nggak Nyesel

Sekarang kita ke pertanyaan yang lebih berat lagi nih. Kamu harus mulai intropeksi, bertanya, dan menjawab pertanyaan soal tujuan dan cita-cita hidupmu. Cek lagi, apakah kerjaanmu sekarang ini emang udah sesuai dan cocok sama tujuanmu atau justru beda jauh? Jangan-jangan selama ini kamu cuma kerja karena terpaksa? Kalo iya, mungkin emang sekarang udah waktunya buat kamu kembali ke jalan yang akan membawa kamu mendekati tujuanmu.

4.

Udah punya dana cadangan belom?

Jangan Buru-buru Resign, Coba Renungkan 5 Pertanyaan Penting Ini Dulu Biar Nanti Nggak Nyesel

Pertanyaan ini sangat penting diajukan saat kamu resign tapi belom punya kerjaan baru. Apakah uangmu cukup buat menanggung kebutuhanmu selama beberapa bulan sampai kamu mendapatkan pekerjaan baru? Kalopun kamu mungkin udah ada tawaran kerja baru, pertanyaan ini juga tetep perlu dipertimbangkan. Kamu tetep harus punya uang cadangan siapa tahu ada kebutuhan darurat.

5.

Apa yang jadi ketakutan terbesarmu?

Jangan Buru-buru Resign, Coba Renungkan 5 Pertanyaan Penting Ini Dulu Biar Nanti Nggak Nyesel

Keputusan resign atau tidak bisa diambil dengan mempertimbangkan ketakutan terbesarmu. Apakah kamu takut gagal, takut salah, atau takut sama tanggungjawab baru? Jawab dengan jujur. Kalo udah ketemu jawabannya, tanyakan lagi ke dirimu sendiri apakah kamu siap buat mengatasinya? Apakah kamu udah tahu solusinya kalo nanti ketakutan itu muncul lagi di kerjaan barumu?


Cuma kamu yang tahu jawaban atas pertanyaan buat dirimu sendiri itu. Usahakan buat jujur sama diri sendiri yah. Kalo kamu nggak bisa jujur nanti kamu nyesel loh di belakang. Kamu harus pertimbangkan semuanya dengan matang, Jangan terlalu buru-buru. Resign itu boleh, tapi jangan keseringan juga yah. 

Baca Juga:

Tags :