Bocah Ini Juara Olimpiade Matematika Pas Masih Kelas 3 SD, Sedangkan Gue Pas Kelas 3 SD Masih Ngelakuin Hal Receh Ini

Bocah Ini Juara Olimpiade Matematika Pas Masih Kelas 3 SD, Sedangkan Gue Pas Kelas 3 SD Masih Ngelakuin Hal Receh Ini

Ini efeknya kalau kids zaman now nggak terpengaruh Tik Tok

Generasi muda Indonesia memang sudah banyak yang mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional. Mulai dari prestasi olahraga, musik, dan juga pendidikan. Bahkan, baru-baru ini ada seorang bocah kelas 3 SD yang berhasil meraih medali perak di olimpiade matematika internasional. WOW!

Namanya adalah Apriandhika Zhafran Y. Dia menyabet medali perak di ajang Hong Kong International Mathematical Olympiad (HKIMO) pada 31 Agustus- 2 September 2018. Dhika sendiri merupakan seorang pelajar di SD Muhammadiyah GKB Gresik, Jawa Timur.

Baca ini dulu:

1.

Nah, inilah Apriandhika Zhafran yang berhasil meraih medali perak.

Apriandhika Zhafran Y yang berhasil menjuarai Olimpiade Matematika Internasional via Twitter 

Membanggakan banget, kan? Masih kecil-kecil udah berprestasi. Jauh lebih baik daripada bocah-bocah yang cuma asyik main tik-tok tanpa tujuan jelas. Tentu saja prestasinya ini agak menampar ane. Soalnya, ketika ane masih kecil dulu, boro-boro dapat medali, kerjaannya kebanyakan unfaedah kayak gini.

2.

Mencret di kelas

Bocah Ini Juara Olimpiade Matematika Pas Masih Kelas 3 SD, Sedangkan Gue Pas Kelas 3 SD Masih Ngelakuin Hal Receh Ini

Bukan anak kecil namanya kalau nggak jajan sembarangan. Entah itu beli jajanan di depan sekolah, atau di depan rumah. Akibatnya, jadi sakit perut, deh. Dan kalau udah sakit perut, entah kenapa mulesnya selalu di sekolah, bukan di rumah. Akhirnya, bendungan jebol dan kamu cepirit dengan sukses.

3.

Menghapal tabel perkalian

Bocah Ini Juara Olimpiade Matematika Pas Masih Kelas 3 SD, Sedangkan Gue Pas Kelas 3 SD Masih Ngelakuin Hal Receh Ini

Si Dhika tadi kan berhasil meraih medali perak di olimpiade matematika. Nah, kalau kita boro-boro deh ikut olimpiade.  Ngafalin perkalian dari tabel 1 sampe tabel 10 aja susahnya minta ampun. Udah make sempoa atau batang lidi, tetep aja itu tabel perkalian nggak bisa dihafal.

4.

Berebut menjadi ranger merah

Bocah Ini Juara Olimpiade Matematika Pas Masih Kelas 3 SD, Sedangkan Gue Pas Kelas 3 SD Masih Ngelakuin Hal Receh Ini

Menjadi seorang ranger merah adalah kebanggaan tersendiri bagi anak 90an. Soalnya, ranger merah merupakan pemimpin dalam grupnya dan punya kostum serta senjata yang keren. Nah, ane dulu tuh nggak musingin soal olimpiade matematika, tapi gimana caranya supaya teman mau mengalah sehingga ane yang jadi ranger merah.

5.

Minta uang ke pesawat

Bocah Ini Juara Olimpiade Matematika Pas Masih Kelas 3 SD, Sedangkan Gue Pas Kelas 3 SD Masih Ngelakuin Hal Receh Ini

Kalau dipikir-pikir, sepertinya mental peminta-minta kita udah terasah sejak kecil. Kalau ngeliat pesawat lewat, otomatis langsung dadah-dadah sambil minta duit ke pesawat. Padahal, nggak bakal dikasih juga. Sepertinya ini cuma strategi emak aja biar kita nggak terus mintain uang jajan.

6.

Wajah dibedakin tebal sebelum main

Bocah Ini Juara Olimpiade Matematika Pas Masih Kelas 3 SD, Sedangkan Gue Pas Kelas 3 SD Masih Ngelakuin Hal Receh Ini

Entah kenapa, emak tuh kalo ngebedakin wajah kita nggak pernah santai. Bedak ditemplok begitu saja di muka sehingga tebalnya ngalah-ngalahin buku tabungan pejabat. Kenapa nggak bisa dirapihin gitu pas ngebedakin? Anak sendiri loh ini, bukan anak kucing. Kalau anaknya jadi cakep setelah dibedakin, kan lebih gampang nyari jodoh. Sekarang ane tau kenapa banyak jomblo di Indonesia.

Nah, itulah tadi beberapa tingkah receh masa kecil yang nggak ada apa-apanya dibandingin prestasi Apriandhika Zhafran. Kalau kamu pas kelas 3 SD kerjaannya ngapain aja?

Mampir ke artikel ini juga yuk:

Tags :